Sunan Ad Darimi Kitab Thaharah No: 905 Hari-hari haidh tidak menentu

Posted by Ceros Rino on Sabtu, 20 Juli 2013

حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ خَالِدٍ عَنْالْهِقْلِ بْنِ زِيَادٍ عَنْالْأَوْزَاعِيِّ قَالَ سَأَلْتُ الزُّهْرِيَّعَنْ رَجُلٍ طَلَّقَ امْرَأَتَهُوَهِيَ شَابَّةٌ تَحِيضُ فَانْقَطَعَ عَنْهَاالْمَحِيضُ حِينَ طَلَّقَهَا فَلَمْتَرَ دَمًا كَمْ تَعْتَدُّقَالَ ثَلَاثَةَ أَشْهُرٍ قَالَ وَسَأَلْتُ الزُّهْرِيَّعَنْ رَجُلٍ طَلَّقَ امْرَأَتَهُفَحَاضَتْ حَيْضَتَيْنِ ثُمَّ ارْتَفَعَتْ حَيْضَتُهَاكَمْ تَرَبَّصُ قَالَ عِدَّتُهَا سَنَةٌقَالَ وَسَأَلْتُ الزُّهْرِيَّ عَنْ رَجُلٍ طَلَّقَامْرَأَتَهُ وَهِيَ تَحِيضُ تَمْكُثُثَلَاثَةَ أَشْهُرٍ ثُمَّ تَحِيضُ حَيْضَةًثُمَّ يَتَأَخَّرُ عَنْهَا الْحَيْضُ ثُمَّتَمْكُثُ السَّبْعَةَ الْأَشْهُرَ وَالثَّمَانِيَةَ ثُمَّ تَحِيضُ أُخْرَىتَسْتَعْجِلُ إِلَيْهَا مَرَّةً وَتَسْتَأْخِرُ أُخْرَىكَيْفَ تَعْتَدُّ قَالَ إِذَا اخْتَلَفَتْحِيضَتُهَا عَنْ أَقْرَائِهَا فَعِدَّتُهَاسَنَةٌ قُلْتُ وَكَيْفَ إِنْكَانَ طَلَّقَ وَهِيَ تَحِيضُفِي كُلِّ سَنَةٍ مَرَّةًكَمْ تَعْتَدُّ قَالَ إِنْ كَانَتْتَحِيضُ أَقْرَاؤُهَا مَعْلُومَةٌ هِيَ أَقْرَاؤُهَا فَإِنَّانُرَى أَنْ تَعْتَدَّ أَقْرَاءَهَا

Telah menceritakan kepada kami Musa bin Khalid dari Al Hiql bin Ziyad dari Al 'Auza'i ia berkata: "Aku pernah berkata kepada Az Zuhri tentang seorang laki-laki yang mencerai isterinya saat ia masih muda belia, ia mengalami haid lalu haidnya berhenti ketika suaminya menceraikannya, ia tidak lagi melihat darah (keluar dari kemaluannya), lalu berapa lama ia harus ber'iddah?", ia menjawab: "('iddah nya) selama tiga bulan". Ia bertanya lagi kepada Az Zuhri tentang seorang laki-laki yang menceraikan isterinya sedang ia baru mengalami haid dua kali, lalu haidnya berhenti, berapa lamakah ia harus menunggu?, ia menjawab: "satu tahun". Ia berkata: "Dan aku pernah bertanya kepada Az Zuhri tentang seorang laki-laki yang menceraikan isterinya sedang ia mengalami haid, lalu ia (isteri) menunggu selama tiga bulan, kemudian mengalami haid sekali lagi, kemudian haidnya terlambat, selanjutnya ia menunggu (tidak mengalami haid) selama tujuh hingga delapan bulan, lalu ia mengalami haid lagi kadang datang lebih cepat dan kadang terlambat, lalu bagaimanakah 'iddah nya?", ia menjawab: "Apabila ada perbedaan datangnya haid dengan kebiasaan haid yang dia alami, 'iddah nya adalah setahun", aku bertanya lagi: Bagaimana jika ia menceraikan (isterinya) sedang ia mengalami haid sekali dalam satu tahun, berapa lama 'iddah nya?", ia menjawab: "Jika masa haid biasanya diketahui lamanya, yang digunakan adalah batasan masa haid yang biasanya, karena kami berpendapat bahwa ia harus ber'iddah sepanjang masa haid yang biasa ia alami".